TESTIMONI PAGI

Posted on

Pagi melepuh …
membunuh sisa – sisa malam yang masih bergantung pada dahan rembulan kusam…
Kicau burung tak terdengar merdu…. Hening….
Sementara awan masih meronta dijejali cerita – cerita perawan yang diculik ganasnya menjangan…

Ugh, secangkir harap kuhirup erat membujur pekat…. Siapa tahu pagi ini aku berjumpa dengan sederetan malaikat yang memberi salam hangat pada jiwaku yang pekat…..
Eitt…. Seraut wajah menyunggingkan senyum diatas lamunanku yang kaku…. Aku tidak tahu, mengapa ia selalu memburu setiap helaan nafasku….
Takdir, ya takdir menjadikanku bertemu dengannya… Dan takdir pula yang menjatuhkanku pada setiap kisah – kisahnya yang syahdu….
Kali ini ia bercerita tentang kekokohan karang…..
bla….bla……bla……bla….. bla……

Aku tidak tahu apakah aku sedang mendengarkannya, menyimaknya, atau bahkan tak memperdulikannya….
Karena sedari tadi aku sedang memandangi foto diri yang kian lama tercuri…

Ahhh… sudahlah…..
Karena cinta ini bukan milik siapa….
Dan kaupun tahu apa jawabannya….

Jatilawang, 07 November 2011.

See also  AKU BERHARAP TAK ADA HUJAN DI SORE INI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *