REVIEW NOVEL CINTA NAIK TANGGA

Posted on

Indra Defandra, mungkin masih cukup asing ditelinga para penggila novel di negeri ini. Namun, novelis yang juga musisi ini sudah berhasil membuat satu karya novel yang menurut saya bagus. CINTA NAIK TANGGA, begitu judul novel perdananya yang bergenre komedi ini. Dari Judulnya bisa ditebak, kalau novel ini berisi tentang lika-liku percintaan manusia.

Novel yang terdiri dari Prolog, bagian satu sampai dua puluh empat, epilog, epilog 2, penuh dengan kisah-kisah seru dan romantis. Dan tentu saja, karena novel ini bergenre komedi, maka bersiap-siaplah untuk tertawa, minimal tersenyum-senyum sendiri sambil memukul-mukulkan tangan Anda ke ke kepala, eh kaki. He he he.

Cerita ini diawali dari sepasang suami isteri yang mendapati sesuatu tergeletak di depan rumah mereka. Sesuatu yang ternyata adalah anak manusia berumur sekitar sebelas atau dua belas tahun dalam keadaan lupa ingatan. Akhirnya, anak tersebut diasuh sebagaimana anak mereka sendiri dan diberi nama Wasis Bagus Rupawan. Nama yang mengandung do’a, tentu saja do’a yang baik. Wasis berarti Pintar. Bagus Rupawan bermakna seorang lelaki yang tampan wajahnya.

Tapi apa yang terjadi ? Ternyata kenyataan berbalik ratusan derajat dengan nama yang di sandang si anak. Wasis Bagus Rupawan ternyata tidak menjadi anak yang cerdas dan rupawan. Tapi sebaliknya, bodoh, bahkan teramat bodoh. Untuk ukuran ketampanan, wah jauh panggang dari air, eh api. Pada bagian awal novel ini, kalian akan mendapati bagaimana wujud dan keadaan Si Wasis Bagus Rupawan ini. Mengenaskan ! Mungkin itu kalimat yang tepat.

Sebagai lelaki normal, si Wasis Bagus Rupawan ini menaruh hati pada wanita yang konon paling cantik, pintar, dan supel di SMA nya. Gita nama gadis itu. Berbagai cara ia lakukan. Mulai dari yang normal-normal, sampai yang konyol-konyol. Hadeuh.

See also  Tanya Veronika, Asisten Virtual Telkomsel yang Memudahkan Anda

Bukan tanpa tantangan, gara-gara mendekati Gita, si Bagus ini pernah dihajar habis-habisan oleh cowok yang juga mencintai cewek dambaannya. Namun, bukanlah bernama Wasis Bagus Rupawan kalau ia hanya pasrah untuk mendapatkan pujaannya. Ia senantiasa bangkit, walau berbagai halangan, cemoohan, dan hinaan menerpa perjalanan cinta dan hidupnya.

Kisah-kisah semasa SMA yang penuh dengan romantika, kisah-kisah lucu, organisasi, musik, dan berbagai gita cinta semasa SMA tersaji dalam novel cinta ini. Saya jadi ingat ketika dulu saya membaca salah satu karya Hilman, Lupus. Lucu, konyol, dan penuh cerita cinta.

Ada yang menarik pada bagian ke sembilan novel ini. Pada bagian ini, dikisahkan berbagai cerita cinta si Wasis Bagus Rupawan. Tentu saja, cerita kegagalan cinta si Bagus. Mulai dari nembak anaknya juragan angkot, sampai nembak nenek-nenek kempong peot. Semua cerita tersebut tersaji dengan kocaknya. Wah, sungguh konyol. Namun ada pesan di dalam bagian ini. Pantang menyerah mas bro ! He he he.

Dalam novel ini, sebagaimana saya tulis pada bagian awal review ini, bahwa selain sebagai novelis, Indra Defandra adalah juga seorang musisi. Dan dalam novel ini pun, terdapat beberapa lirik lagu yang sangat rumantis. Lirik-lirik romantis ini semakin menambah hidup suasana kisah percintaan di dalamnya. Tersirat dari covernya lho.

Sungguh cerita dalam novel ini penuh dengan kejutan-kejutan yang mungkin tidak kita sangka-sangka. Pun demikian dengan jalan hidup si Bagus. Berbagai kejadian yang tidak disangka-sangkapun mampir dalam kisah hidupnya.

Kejadian-kejadian yang mengejutkan dan luar biasa itulah yang akhirnya menghantarkan ia bisa bersanding dengan gadis pujaannya, Gita. Wasis Bagus Rupawan ternyata adalah seorang agen rahasia yang cerdas dan tampan, namun sedikit sombong. Bagaimana bisa terjadi ? Mengejutkan bukan ?

See also  INI DIA, 2 MANFAAT SEPATU KERJA SAFETY

Novel yang diterbitkan oleh Tebe Agisna Mandiri, dengan halaman setebal 349 halaman ini menurut saya bisa masuk dalam agenda bacaan kalian selanjutnya. Selain bisa mengocok perut dan sedikit melupakan masalah yang menghimpit kalian, novel ini juga sarat dengan nilai-nilai kemanusiaan. Alur ceritanya yang terkadang sulit ditebak juga menjadi sensasi tersendiri bagi yang membacanya.

Bagaimana untuk harga ? Saya pikir harga yang dibanderol sesuai dengan isi cerita dan tentu saja ketebalan halamannya. Catat juga nih, harga sesuai dengan kondisi anak kost. He he he.

Bagi yang berminat memiliki novelnya, atau sekadar ingin berkenalan dengan penulisnya, silahkan add account fesbuknya, Indra Defandra.

Semoga bermanfaat.

0 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *