SAKITNYA TUH DISINI ====> DOMPET

Posted on

Seperti yang sudah-sudah, jika BBM naik, maka menjadi bahan pembicaraan yang ramai bahkan kelewat ramai menurut saya. Ha ha ha. Ya maklumlah, dengan kenaikan BBM ini, harga-harga kebutuhan pokokpun akan ikut naik. Bagi sebagian orang yang kantongnya tebal, mungkin tidak begitu masalah. Tapi bagi masyarakat yang berpenghasilan rendah, tentu saja harus bersiap-siap untuk lebih mengencangkan ikat pinggang. Bagi yang ikatannya sudah kuat, bersiap-siaplah untuk menguatkannya lagi. Jika sudah sangat kuat, maka bersiap-siaplah untuk mendendangkan lagu ini , “SAKITNYA TUH DISINI….. DIDALAM DOMPETKU !”We he he he he.

Berhubung sudah banyak yang beropini dan menulis perihal kenaikan BBM ini, maka saya tidak akan  bertele-tele untuk menulis kembali berbagai alasan dan berbagai akibat dari kenaikan harga ini. Cukup satu kalimat, “Let’s move on !” 

Bukan berarti saya menyetujui kenaikan harga BBM ini. Sebagai warga negara, kita juga mempunyai hak politik untuk beropini perihal berbagai macam kebijakan yang dilakukan oleh pemerintah. Dan jika kita sudah beropini ataupun berjuang memperjuangkan opini kita tersebut, baik setuju maupun tidak, maka tugas kita selanjutnya adalah berkarya, berkarya dan berkarya !

Jangan sampai dengan “cobaan” kenaikan BBM ini justru melemahkan kita. Ingat, tahun depan pasar bebas Asia tenggara sudah menanti. Kita akan dihadapkan pada berbagai persaingan yang lebih sengit lagi. Persiapkan diri sebaik mungkin. Berkarya sebaik mungkin. Jangan sampai kesuksesan yang merupakan hak kita justru hilang begitu saja hanya karena memikirkan kenaikan BBM yang memang cukup menyesakkan dada ini. Bagaimana tidak menyesakkan, lah wong kebutuhan pokok semakin meninggi harganya ?

Semoga pemerintah semakin jeli dan semakin peduli dengan kondisi rakyatnya. Bukan hanya memikirkan kekuasaan dan kepentingan dirinya saja. Dan semoga juga pemerintah semakin cerdas dalam mengembil berbagai kebijaksanaan, bukan sekedar kebijak-sini-an.

See also  Khutbah Jumat yang Menyentuh Hati

Selamat berjuang saudara-saudara semua !

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *