HILANG PERMATAKU…. HILANG PUISIKU…. YANG KUTULIS SEJAK DULU KALA

Posted on

Jika saya ditanya, kenapa suka menulis di blog maupun sosial media lainnya? Maka salah satu jawabannya adalah karena saya suka nulis. Kok salah satu bro? Iya…. ndak papa kan? kalau salah satu kan masih dapat nilai A. Hehehe.

Ya namanya juga suka, susah kan kalau sudah berbicara masalah suka? Hehehe.

Kesukaan saya pada menulis, setelah saya renungkan dengan bijak di kamar isteri orang lain….. eh isteri sendiri, ternyata sudah dimulai semenjak saya SMP. Ada dua buku tulis saya yang berisi puluhan puisi hasil karya saya sendiri.  Buku tersebut saya simpan rapi. Sampai akhirnya, tanpa sepengetahuan saya, buku tersebut dijual oleh orang tua saya bersama buku-buku saya yang lainnnya. Kesal, marah, dan sedih bercampur menjadi satu. Tapi bagaimana lagi, yang menjual adalah orang tua saya. Dan orang tuaku ndak tahu bahwasanya ada dua buah buku yang berisi puisi-puisi tentang perjalanan hidup dan cintaku… Huhuhuhu….

Mau marahin orang tua? Ndak mungkin kan…. Pol-polannya ya hanya sesal dan kesedihan yang melanda jiwaku. Bayangkan saja, buku tersebut adalah diaryku dalam bentuk puisi. Diary adalah sejarah. Di dalamnya terdapat beragam kisah manis dan pahit dalam kehidupanku. Namun apa hendak dikata, nasi sudah berubah telanjur mahal, kumpulan kisah hidup dan cintaku hilang bersama sang penjual rombengan.

Dan kejadian itu terulang kembali manakala aku lulus SMA. Buku berisi kumpulan puisikupun hilang untuk yang kesekian kali…..

Untunglah saat ini ada banyak media, termasuk blog seperti ini :). Dengan media-media tersebut, catatan demi catatan tersimpan dengan rapi. Dan hobby menuliskupun tercurah melalui media-media itu.

Jika kalian bertanya tulisan seperti apa yang saya sukai? Maka jawabanku adalah tulisan yang sesuai dengan kata hati. #suka-suka gue lah yaw 🙂

See also  CAWET

ilustrated by : nowaterriver.com

0 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *