SELAMAT SIANG CINTA

Posted on

Selamat siang cinta…..

Sama seperti hari kemarin, aku masih mengais sisa-sisa rindu yang mulai pudar termakan zaman. Entahlah, mungkin aku sudah bosan dengan ketiadaanmu yang selalu menghardik batinku. Disini, sepuluh tahun yang lalu, aku memberimu sepasang mawar merah. Sepasang mawar yang mengoyak seluruh jasadku sampai habis. Sepasang mawar yang membunuh cintaku dengan angkuhnya.

Suasana taman itu masih seperti dulu. Hanya ada bougenville yang terlihat semarak dari balik gubuk ini. Sementara burung-burung manyar yang selalu bernyanyi di tepi kolam itu kini tinggal guratan semu. Tak ada lagi nyanyian merdunya. Sama seperti diriku, kehilangan kemerduan wajahmu.

Aku masih disini cinta. Sekadar menatap taman dan kolam yang mulai mengering itu. Ah, mengering di musim hujan. Sungguh mencengangkan!

Cinta…. Masih sama seperti dulu. Aku masih bersandar di pohon mahoni di depan gubuk ini. Seakan ada dirimu disampingku. Ah, sungguh menyakitkan!

Upz, seorang anak kecil bermain balon di samping kolam itu. Seorang wanita cantik berkerudung jingga menemani anak itu. Wanita cantik yang sepertinya tak asing bagi diriku. Ah, dia…..

Lantas, bagaimana aku harus mengubur mimpiku yang kelam itu, sedangkan wajahmu selalu memburu setiap desahan nafasku. Ough… membuncah sudah.

See also  TAK ADA PERCAKAPAN DENGANMU MALAM INI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *