ASAL DAN NGAWUR, MASALAH BANGSA YANG TAK KUNJUNG SELESAI

Posted on

Everyday is Monday. Saya buka postingan kali ini dengan kalimat tersebut biar berasa fresh selalu. Mbuehehe.

Ide postingan kali ini berasal dari sebuah pohon yang ada di depan rumah saya. Kok bisa boy? Nah, begini ceritanya….. Awas lho, ndak boleh kabur! Kalau kabur tak doain kamu jadi sopirnya montor mabur 😛

Hari Ahad kemarin, saya dan keponakan saya bermain bola di depan rumah saya. Ealah, ternyata ada yang nempelin promosi dalam bentuk spanduk. Promosi itu berkenaan dengan pinjaman uang yang konon bisa langsung cair seketika itu juga. Tentu saja ada syaratnya. Lha wong “ngepet” saja harus ada yang ngejaga lampunya.Iya to? #kamu pernah kan? Hahahaha….

Sejujurnya saja saya tidak keberatan kepada siapapun itu yang bermaksud mempublikasikan perusahaan/usahanya di depan rumah saya. Yang saya sayangkan adalah, kenapa reklame itu harus dipaku di pohon milik keluargaku?

Bukannya saya maupun keluarga saya ingin “dipuja” sedemikian rupa, saya hanya menyayangkan saja. Ya sayang….. Bukankah memasang reklame seperti itu, selain tidak elok juga secara sadar dan sangat langsung sudah termasuk dikategorikan merusak pemandangan dan tumbuhan. Hayo, ribet kan jadinya?

Tidak elok karena pohon yang seharusnya sebagai peneduh dan penghias jalan kecil di depan rumah saya, malah dipaku segala kek gitu. Hadeuh…Marah besar ini saya. Kasihan pohonnya. Menangis itu 😉

Tidak elok selanjutnya adalah, bukankah setiap pemasaran membutuhkan biaya. Apa salahnya sih membikin tempat papan reklame sendiri. Toh reklamenya kecil. Bukankah hasilnya nanti juga dinikmati oleh perusahaan? Berkorbanlah sedikit. Masa kalah sama si Unyil? Mbuehehehehe…… #gak ada hubungannya coy!

Nah, kalau yang ini perlu dicatat dalam kamus harian kita. Menurut pemikiran saya, para marketer yang memasang reklame di pohon di depan rumah saya itu perlu direparasi lagi mentalnya. Wah kejam benar boy kata-katanya! Biarin aja. Ini mulut, mulut gue…. Hahaha….

See also  MENDADAK APLIKASI

Lantas, mengapa saya mengatakan kalau marketer tesebut harus direparasi  mentalnya? Ya karena mereka melakukan suatu perbuatan asal dan ngawur.

Asal karena mereka asal-asalan menempelkan reklame itu tanpa berpikir sebab akibatnya nanti.

Ngawur karena selain mereka tidak meminta izin, mereka juga telah merusak alam sekitar.

Mungkin bagi sebagian orang itu adalah persoalan sepele. Tapi bagi saya, itu bukanlah persoalan sepele bung! Itu persoalan besar!

Kenapa bisa menjadi persoalan besar? Beberapa penyebab dari tidak kunjung selesainya masalah bangsa dan negara ini ya karena masalah asal-asalan dan ngawur itu.

Saya kasih contoh, asal jadi anggota dewan, mereka rela melakukan hal ngawur apa saja. Memfitnah lah, berbohonglah, money politic lah. ASAL JADI ANGGOTA DEWAN.

Bagaimana dengan asal-asal lainnya? Saya kasih contoh nih 🙂

ASAL JADI PNS, ASAL JADI TENTARA, ASAL LULUS UJIAN NASIONAL, ASAL BIG BOSS SENANG, ASAL SUAMI TAK MARAH, ASAL ISTERI TENANG,ASAL PACAR TAK MUTUSIN…. D….S……B…

Kalau asal-asal tersebut disertai dengan tindakan yang benar dan sesuai peraturan (tidak ngawur), maka itu layak untuk dipertahankan. Tapi jika sebaliknya? Hmmmmm…. Tahu sendiri kan?

Ingat yah, jangan ASAL!

Ntar ada yang demo lho 😉

MBuehehehhehehe….

SALAM SUKSES!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *