Cuman Ngomong Dibayar? Enak Betul Ya?

Posted on

motivasi

Suatu hari ada seorang teman yang nyeletuk seperti ini, “Wah enak ya pekerjaan dari para pembicara yang ngakunya motivator itu. Bayangkan saja, cuman ngomong kek gitu saja dibayar sampai jutaan rupiah. Enak betul!”

Deg!

Agak terkesiap juga mendengar perkataan sahabatku itu. Bagaimana tidak terkesiap lah wong dia ngomongnya di depanku. Kesinggung boy? Ya ndak juga. Kebetulan saja dia tidak tahu kalau aku juga biasa ngomong-ngomong ndak jelas seperti itu di depan para manusia yang kebetulan saya juga kurang begitu mengenal mereka, lantas mendapatkan sedikit ongkos pengganti tenggorokan. Mbuehehe….

Cuman ngomong dibayar? Enak betul ya?

waduh!

Memang sih kerjaannya para motivator ya ngomong di depan manusia. Habis bagaimana lagi, kalau ngomong di depan monyet kan gak lucu. Iya to?

Tapi tolong dicatat yah ini, tidak semua orang memiliki kemampuan untuk “ngomong” didepan khalayak banyak. Kalau sekedar ngucapin salam, beo saja juga bisa. Dan yang terkadang sering dilupakan oleh orang seperti sahabat saya itu adalah sesuatu yang bernama ilmu. Bukankah para pembicara itu ketika menyampaikan materi tidak asal njeplak atau ngomong begitu saja? Materi yang disampaikan adalah ilmu. Disamping tidak semua orang memiliki ilmu tersebut, bukankah dalam pencarian ilmu tersebut si pembicara harus melakukan sesuatu yang bernama tirakat?

Apa itu tirakat? Tirakat berasal dari bahasa Arab, tarokat (bukan tarekat lho) yang secara bahasa berarti mengurangi. Memangnya apa yang dikurangi oleh para motivator untuk mencari sumber ilmu yang menjadi bahan omongannya di depan manusia yang menjadi obyek motivasinya?

Ya banyaklah! Tapi secara lebih cepat, tepat dan akurat, maka jawabannya adalah tenaga, pikiran,waktu, dan juga harta.

See also  Waktu Cepat Berlalu Yak?

Para motivator itu telah melakukan tirakat atau pengurangan berupa tenaga,pikiran,waktu dan harta.

Kok pengurangan? Lah iya lah. Bukankah ketika kita menimba ilmu di sekolah, contohnya Sekolah Dasar saja alias SD, tenaga, pikiran dan waktu untuk bermain dikurangi guna kegiatan belajar? Plus untuk membayar keperluan sekolah, termasuk mungkin kebutuhan transportasinya. Bukankah itu menyebabkan harta kita bekurang?

Nah, jika para motivator itu dibayar (entah mahal atau tidak), maka itu merupakan hasil jerih payah mereka dalam mencari ilmu.

Cobalah sekali-kali mengambil kesimpulan dari sudut pandang yang berbeda.

Selamat pagi semuanya…………

Salam sukses!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *