Upz, ternyata tukang parkir ini orang kaya

Posted on

Kejadian ini terjadi kurang lebih setahun yang lalu ketika saya sama sekali tidak memiliki sepeda motor.

Lah kok bisa ndak punya motor mas? Suatu saat akan aku ceritakan selengkapnya di blog ini. Mudah-mudahan diberikan kemudahan dan kesempatan untuk menceritakannya. Hehehe.

Kembali ke laptop!

Sore itu, seperti biasa saya pulang menggunakan bus antar kota dalam provinsi. Jarak rumah yang lumayan jauh dari tempat kerja mengharuskan aku menggunakan bus sebagai sarana transportasi.

Apakah hanya bus? Tentu saja tidak. Lah wong rumahku termasuk kampung. So, sebelum menggunakan bus, terlebih dahulu saya menggunakan angkutan pedesaan sebagai shuttle nya. Wuih, keren amat bahasanya. Sok Enggris lo! Mbuehehehe.

Nah, pada kepulanganku saat itu, setelah turun dari bus saya menunggu angkutan pedesaan yang menuju ke kampung saya.

Seperti biasa, aku harus menunggu lama. Biasanya sih setengah sampai satu jam aku menunggu angkutan tersebut datang. Disaat menunggu seperti itu, tentu saja hal yang sangat mengasyikkan bagiku adalah berbincang-bincang dengan orang-orang yang sama-sama sedang menunggu angkutan yang sama. Wah, kampungan amat mas, kan lebih asyik disambi main fesbuk atau twitter mas? Hehehe.

Ah, saya lebih suka ngobrol dengan sesama penumpang dibanding browsing-browsing. Ya, asyik saja. Apalagi kalau yang diajak ngobrol adalah cewek cantik. Wuah, modus!

Ya ndak seperti itulah coy. Jujur sebagai generasi yang pernah dibesarkan di zaman Habibie dan Gus Dur, saya merindukan sesuatu yang bernama “percakapan langsung”. Biasanya mereka adalah pedagang. Jarang yang berprofesi seperti saya. Ya maklumlah, mana ada pegawai kantoran seperti saya disaat seperti ini pada ndak punya sepeda motor. Iya nggak sih? Hahahaha.

Ada keasyikan tersendiri ketika berbincang dengan mereka. Nah, di sore itu saya berincang-bincang dengan tukang parkir. Tak seperti biasanya. Namun itulah yang terjadi.

See also  PERCAYALAH, KEBAHAGIAAN BISA DATANG DI SAAT YANG TAK TERDUGA

Pada mulanya saya dikira pegawai LP. Mungkin karena waktu itu aku memakai baju keki. Setelah tahu pekerjaanku yang sebenarnya, kamipun dengan santai bercakap-cakap perihal keluarga pak tukang parkir ini.

Wah, ternyata pak tukang parkir ini minggu depan anaknya mau diwisuda. Hebat, batin saya. Tukang parkir seperti Beliau ternyata memiliki puteri yang cerdas (kuliah di PTN ternama) dan mau wisuda lagi. Kata Beliau sih cumlaude.

Lalu bagaimana bisa tukang parkir seperti Beliau mampu menguliahkan puterinya hingga selesai? Usul punya usul, ternyata Beliau memiliki kebun sawit di Sumatera.

Hmmm…. Pengen lagi saya ceritakan lebih detail. Namun malam ini saya harus kumpulan RT di rumah tetangga sana 🙂

Dan ilmu yang saya dapatkan dari penggalan kisah ini bahwasanya kita tidak bisa menilai seseorang dari “bajunya” saja. Bagaimana menurut Anda?

🙂

0 comments

  1. Waktu saya nginep di salah satu hotel Jakarta, saya lagi ngobrol sama keluarga karena harus mencari travel atau mobil sewaan ke bandung. Terus ada pegawai hotel (semacam cleaning service) yang nawarin pake mobilnya, dia punya mobil pribadi yang kadang bisa disewa. Saya sempet kaget, tapi ya ternyata apapun pekerjaannya kalau memang punya niat untuk tujuannya, ya bisa tercapai ya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *