KOMEDI PAGI

Posted on

Tak seperti biasanya, jam tiga pagi kurang beberapa menit dan sepersekian detik gue harus bangun. Wah tumben pakai kata gue? Ya iyalah, ini kan musim mudik… Biasanya banyak kata gue dan elo yang tiba-tiba muncul di perkampungan “gue” Β πŸ˜‰

Lha itu, kok makai kata tak seperti biasanya, emangnya elo biasa bangun jam berapa sih kang? Hehehe… Biasanya ya jam segituan gue udah bangun. Gue makai kata tak seperti biasanya karena pagi itu gue sahurnya sendirian. Kenapa? *(sambil ter-Komar-Komar….) Karena isteri gue lagi cuti puasa, biasalah perempuan. Mbuehehe…….
Baiklah langsung ke TKP…..

Bagitu bangun langsung gue meluncur ke dapur mungil rumah kami. Langsung saja gue buka wadah nasiΒ yang dulunya adalah kado pernikahan dari teman-teman kami :)… Dan… Alangkah terseok-seoknya hati gue. Ketika gue buka, ternyata ZOOONK! Ndak ada nasi mas bro! Walah…. Baru keingetan kalau malamnya isteri gue bilang kalau belum menanak nasi. Karena lagi agak sakit juga, akhirnya isteri gue minta tolong supaya malam itu juga gue harus menanak nasi.

Wah, karena malamnya gue juga lumayan capek, maka gue putuskan untuk menanak nasi di pagi hari nanti saja menjelang sahur.

Wuihhh…. saking lelapnya kayaknya nih gue pas tidur, akhirnya gue bangun agak sedikit terlambat. Karena niatnya, gue mau menanak nasin jam dua pagi. Ah, sudah tua juga kelesss… Begitu bangun pagi, gue lupa kalau gue belum menanak nasi….. Hasilnya ya itu… ZOONK… Kagak ada nasi mas broh! Weka weka weka……………

Setelah menanak nasi di rice cooker, gue langsung menuju kamar mandi untuk berwudlu. Oh ya, di rumah mungil kami, air bersumber dari sumur bor. Karena sumur bornya lumayan dalem, kamipun menggunakan jet pam guna keperluan sehari-hari yang berhubungan dengan air. Tak terkecuali wudlu. Selesai berwudlu, ketika gue lagi di garasi rumah, tiba-tiba saja pet… MATI LAMPU.

See also  TENTANG JOMBLO

Waduh, baru keingetan kalau daya listrik di rumah kami tidak kuat jika digunakan bersamaan untuk menanak nasi dan jetpam. Belum lemari es yang menyala 24 jam nonstop. Ditambah beberapa lampu yang senantiasa menyala di malam hari. Hadeuhhh… Sikring terputus. Pagi-pagi buta seperti ini, mana ada warung atau toko yang buka di kampung ini?

Akhirnya gue akalin tuh sikring…. Nyari-nyari kabel yang pas untuk ngegantiin serabut kabel pada sikring yang putus. Bingung yah? Gak usah bingung…. Wong gue biasa ngakalin sikring sewaktu muda dulu… Β *sekarang udah tuaaaa…. hahaha…

Setelah mencari kesana kesini, akhirnya, gue nemuin kabel buat ngakalin tuh sikring. Dengan bersusah payah gue berhasil memasang salah satu serabut kabel itu pada sikring. And… saatnya beraksi…

Gue pasang tuh sikring dan … JEGLEG……….. Ternyata lampu masih mati. Gagal Bro! Hadeuuhh………

Ya mau bagaimana lagi, akhirnya makan sahur berubah menu. Tanpa nasi! Untunglah ada bingkisan parcel lebaran dari tempat kerja gue. Nah, ada roti…. Lumayanlah untuk sahur. Roti plus teh manis πŸ™‚

Untungnya lagi, gue punya lampu darurat… itu tuh, lampu yang pakai baterai.

Dengan ditemani lampu itu, gue makan sahur, eh minum dan nyenack sahur… hahaha…. Kegembiraanpun bertambah manakala anak gue, Al Kindi yang baru berusia 10 bulan terbangun dan ikutan sahur….. Jadi dech dua orang ganteng rebutan roti parcel…. Maklumlah, si Al Kindi lagi seneng-senengnya sama si roti……..Hahahahaaa……….

Apakah “kegembiraan” itu sudah selesai sampai disitu. Tidak saudara-saudara!
Menjelang jam enam pagi, dua keponakan kami datang ke rumah. Tanpa babibu apalagi babi babi, isteri gue langsung nyuruh kedua keponakan gue buat beli sikring. Kebetulan, ya lagi-lagi kebetulan, dua keponakan kami tadi lagi senang-senangnya naik sepeda motor. Soalnya baru beberapa minggu mereka baru bisa mengendarai sepeda motor. Jadinya ya itu… kerjaan mereka di liburan kali ini yaΒ muter-muter kayak baling-baling bambunya si Doraemon πŸ˜›

See also  SI BINGGO

Setelah mereka membeli sikring, langsung saja gue tancepin tuh sikring. Dan…. lagi-lagi listrik masih mati. Ugh, listrik pulsa lagi… Mbingungin juga nich. Akhirnya gue minta tolong ke tetangga gue yang sedikit paham tentang instalasi listrik.
Dengan membawa peralatan tempur seadanya πŸ™‚ Β tetangga gue tersebut langsung utak dan atik. Oper sini oper sana… Β *sepakbola mbok πŸ˜›

Hasilnya sama… Listrik masih modiar… alias mati binti MEDODONG!
Dia nyaranin agar gue menghubungi PLN. Langsung gue berniat menelpon pak PLN… Eh, baru inget kalau hape gue mati sedari semalam dan belum di charge……… hadeuh….

Tanpa banyak pertimbangan, apalagi pagi itu gue harus berangkat kerja, akhirnya gue langsung ke kantor PLN yang jaraknya lumayan dekat πŸ™‚ Kurang lebih 7 menitan akhirnya sampai juga gue ke kantor PLN.

Setelah menceritakan permasalahan listrik kepada petugas jaga, akhirnya gue pulang ke rumah. Kata si petugas sih sekitar jam setengah delapanan atau jam delapanan petugas akan datang ke rumah gue… Gue tunggu sampai jam tengah delapan, masih belum juga nongol tuh petugas. Akhirnya gue dan isteri gue berangkat kerja sembari menitipkan informasi pada tantenya isteriku yang biasa ngejagain si Al Kindi kalau pagi ini petugas dari PLN mau datang ke rumah untuk mengecek listrik yang padam sedari pagi.

Hmmmm….. Pagi itu gue terlambat di tempat kerja gue. Padahal hari itu gue ada jadwal sebagai pemateri pesantren kilat di tempat kerja. Teknik Dakwah, begitu gue baca materi jadwal yang ada di meja gue yang harus gue isi…….
Benar-benar komedi pagi πŸ™‚

0 comments

  1. Kadangkala, sesuatu yang tak terduga datang tiba-tiba dan bertubu-tubi, maka beruntunglah yang menyikapinya sebagai 'komedi', daripada ngumpat ga karuan, mending senyum, yang berat jadi ringan.

  2. oh, sekringnya yang muncul keluar kalo arus pendek, ya? iya, itu mah cuma perlu dipencet aja. pernah kejadian gini juga waktu SD dulu, trus bengong di rumah sampai ayah pulang kantor, haha.. terus dijelasin deh.

  3. Pakai sekring mbak:)
    MCB nya ndak turun πŸ™
    itu yang bikin saya geleng2 kepala sama geleng2 kaki tentunya… hehehe..
    Amperenya udah tinggi mbak… cuman, menurut teman saya yg jadi guru Fisika, instalasi listriknya yg salah… hadeuhh..

    Nah itu dia mbak, kata yg biasa momong anak saya, pak PLN nya datangnya siang… jadi aku kurang tahu tuh..
    katanya sih cuman di pencet2 gitu,,,
    tapi ndak tahu juga apa yg dipencet2…
    hihihiy…

  4. Eyaa ampuun, ini lucu banget. pagi-pagi buta, lampu mati, dan gerudukan.
    Itu MCBnya turun aja? atau masih pakai sekring? lalu kata tukang PLNnya apa? mungkin dinaikin amperenya kali ya, hihi. (biasanya aku cerewet ke tukang listrik soalnya)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *