Setiap Bertemu Orang Itu

Posted on

Met malem gaes…
Udahlah, tanpa babibu dan kambingbu, apalagi wedhus-bu, saya mulai cerita ini dengan begitu antusias, berkelas, dan berimbas.

Untuk menyamarkan pelaku yang sebenarnya, maka saya diganti menjadi gue… Kalian diganti dengan elo pade, kamu diganti dengan elu.

Bagaimana, setuju? Sedelapan? Sekarepmu lah…

Sebelum saya melanjutkan cerita ini, kisah, pelaku, maupun tempat dan kejadian hanyalah khayalan belaka. Jika ada kesamaan nama tokoh, tempat dan peristiwa, berarti itu benar apa adanya. Terima kasih.

(Untuk menyamarkan pelaku yang sebenarnya, maka saya diganti menjadi gue… Kalian diganti dengan elo pade, kamu diganti dengan elu.)

Setiap bertemu dengan orang itu, gue benar-benar ingin meremas-remas dan mengaduk aduk isi dompetnya. Bagaimana tidak, setiap pagi ketika gue bertemu dengan dia, maka ucapan seperti inilah yang keluar dari bibirnya yang merekah seperti orang lagi buang aer besar.

“Selamat pagi oom Darsono yang ganteng…..”

Huft!

Bagaimana tidak kepengin ngambil dompet tuh anak, coba baca sekali lagi sapaan dia ke gue… Aarghhh… Kemfret pisan!

Dia bilang oom ke gue… Padahal gue udah oom oom….

Kalimat kedua yang bikin gue pengen ngantem bibirnya dengan bibir gue…halah…

Ganteng?

Kata apa pula itu?

Bagi gue, kalau ada yang bilang gue ganteng, ada dua hal yang patut disimpulkan.

1. Butuh kacamata minus
2. Pengen dapet ilmu pelet dari gue

Wkwkwkwkwk…

Jujur sih, muka gue gak jelek-jelek amat. Tapi kalau ganteng? Bah! Itu adalah salah satu fitnah dalam hidup gue… Ganteng?

Lo pade bisa lihat dech wajah gue kayak apa… Noh liat!

Enggak banget kang….

Eh, salah upload… Ini dia!

Gue yang ditengah…
Asal tahu saja, mereka berdua adalah pacar gue!
*somplak!!!
Itulah kenapa kalau gue denger ada yang bilang ganteng ke gue, maka tiba-tiba burung daraku melesat menghujam ke bawah mencari kutu kupret…. Argh…. benar-benar pitnah!
Elu tahu kan, kalau ngomong yang kagak sesuai dengan kenyataan, namanya pitnah binti ngapusi…

Dan kata-kata manis yang tidak sesuai dengan keadaan, apalagi yang disertai janji ini dan itu, anu dan ano, dan belakangnya NOL alias kagak ada buktinya sama sekali maka itu sungguh TERLALUUUU….
Nah, gue sih asyik-asyik aja dibilang ganteng…Toh pada hakikatnya tak ada manusia jelek di muka bumi ini. Jika ada manusia jelek, maka sama halnya elu lagi menjelek-jelekkan Tuhan elu sendiri… Kan yang nciptain elu adalah Tuhan… #alhamdulillah ya, sholeh….

Tapi tolonglah sesuai dengan kadarnya… Jangan berlebihan dan jangan dikurangkan… Jangan diperpanjang dan jangan diperlebar. Sesuai porsi makan siang di pabrik saja… Halah!

Itulah kenapa kalau gue bertemu dengan orang itu, gue langsung baper kaya anak ayam yang kehilangan duitnya…
Untuk elo pade, cobalah bermanis-manis dihadapan siapa saja. Tapi ingat, yang tulus. Jangan asal kalau ada jandanya saja kalian mau. Paham? TIDAAKK!!!
Oke dulu postingan dari gue, semoga berimbas pada elo pade. plis dech jadi orang yang kagak munafik. Biasa ajah lah. Toh hidup hanyalah jembatan menuju rumah gebetan elu…halah….
Be a wiseman 🙂

*ngomong opoooo kuwiiiii….

0 comments

  1. Eh, tapi yang ditengah itu lumayan ganteng loh om, wkwkw.. *tapi gantengan yang di rumah dong 🙂

    Disyukuri aja masih ada yang ngatain ganteng, sebelum ada yang ngatain jelek.

    Kalau ketemu bikin baper, tapi kalau nggak ketemu pasti tingak tinguk nyariin! 🙂

  2. hahaa..yg ditengah mukanya mesum banget ….hahaaa…

    tapi aku butuh kejujuran mbak..ya yg menjelek jelekkan gitu….hahahaa…

    Waduh, itu namanyah jatuh cintah…. tanda tandanya…. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *